> Ruang Sastra > Puisi > Angkringan Surealis
Gambar diambil dari graved.com

Angkringan Surealis

Kami sedang sedikit rehat
Pada secangkir kopi hitam pekat
Yang ditenggak, habis penat
Dalam cepatnya waktu terlewat

 

Kami jelata kecil yang terhimpit
Genggam elan walau sedikit
Buang asa hanya ke langit-langit
Agar esok kami tak lagi sempit

 

Kami sedang menimang nasib malang
Pada sebatang rokok ampang
Yang dihisap, lupa halang
Dalam sempitnya peran dan ruang

 

Kami kaum mangu tanpa luhung
Tertatih mandiri walau terkurung
Apatis pada siapa yang beruntung
Saat semua ber-aji mumpung

 

Kami sedang menepis gegar
Pada obrolan santai tanpa akar
Berbalas kabar, semua lepas terlontar
Dalam wajibnya sabar pada lapar

 

Kami tak teratur jauh dari literatur
Sudi, memohon ampun pada leluhur
Ibu Pertiwi-mu tak lagi makmur
Anak cucu beradu saling menggempur

 

Adalah angkringan surealis
Tempat lelah kami dikikis
Sudah tak perlu bermelankolis
Karena kredonya ber-apolitis

 

Pada ego kepentingan yang necis
Pada kehendak dari ideologis
Pada manusia korban fanatis
Negeri ini hampir habis
Terlalu kaotis,
Tragis.

 

 

Aziz Nur Fazma
Mahasiswa Komunikasi FISIP UNS 2015

Baca Juga

Menjaga Nama Baik

Berita Palsu Pagar-pagar rumah semakin tinggi. Menjadi pembatas antara diri sendiri dengan dunia luar yang …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *